dilamar.

semalam, menyaksikan aku dilamar. atas beberapa dasar dan faktor yang dipertimbangkan juga, aku terima. dengan harapannya keputusan yang aku buat ni adalah keputusan yang terbaik.

well.

dengan bismillah aku dilamar dan dengan bismillah aku terima lamaran tersebut.

huh?
dah ada yang fikir pelik. sbeut je perkataan lamar terus ingat nikah tunang kawin ye?
bukan.. tidak, ini lamaran lain.

aku teringat, 
dulu ak pernah katakan perkara yang sama kepada orang lain
dan semalam kata-kata it dipulangkan kepada aku.

Mr. H kata :
sebenarnya kena ingat, pada hakikat dan dasarnya, pilihan ini bukan keputusan daripada kami, tapi Allah yang menggerakkan hati-hati kami untuk pilih dayah

now
rasa terpukul dengan kata-kata itu

istikharah?
no, boleh dikatakan tanpa istikharah aku menerima.

why?
sbb ada certain things, when it comes tu bnda yang kritikal dan penting no time for istikharah
lagipun, tak semestinya nak tahu keptusan baru terhegeh-hegeh nak buat istikharah..
apa kata jadikan istikharah itu sebagai amalan?

so,
nak kata tanpa istikharah langsung pun tidak juga, cuma berbekal istikharah tempoh hari, dengan penguatnya nama ALLAH, aku terima lamaran tersebut..

tertarik dengan pandangan seorang rakan aku, bila aku beritahu tentang hal ini.. dia kata :

'bagus la tu.. kite asyik komplen, tapi bila bagi peluang ramai lari'

yeah, you got the point Mr. I..

banyak faktor. 
aku timbang tara baik buruknya. dan i do hope that this is the best decision I ever made.

suka untuk aku berkongsi kenapa dan mengapa aku bersetuju.
kerana pada dasarnya, gile sebenarnya bila aku katakan YA.

sebab dan faktor :
  1. sebab yang macam MR. I utarakan, aku dan kami selalu nya tau komplen sahaja. when the things come to us, why shoud i run?
  2. keputusan mesyuarat. apabila sebulat suara bersetuju kenapa perlu aku pertikaikan pandangan pihak-pihak legalised yang membincangkan hal itu (walaupun aku sendiri kurang pasti bagaimana mereka memilih dan mula buat keputusan)
  3. aku lihat perkara ini sebagai hak dan tanggungjawab serta amanah aku. aku pernah menolak tentang hal ini, once. dan jika perkara ini bukan hak dan tanggungjawab aku kenapa perkara ini Tuhan datangkan lagi sekali untuk menjadi pilihan aku? 
  4. aulawiyat dan ukhuwah. aku bina hubugan dengan mereka. tapi bila mereka berada dalam kesempitan dan kesusahan kenapa perlu aku lari dan biarkan sahabat aku terkontang kanting seorang diri?
  5. alasan peribadi. aku tengah mencabar diri dan dalam proses membalas DENDAM atas keputusan dan kelalaian aku masa SPM. this is the chance to prove that kesibukan dan komitmen lain bukanlah alasan dan penyebab seseorang itu taleh excell dalam study dia. they can go both. pembinaan diri dan juga kemampuan untuk menjadi seorang bijak pandai dan get a high score. tapi, alasan sebenar ialah kekurangan kemahiran mengurus emosi dan masa serta sifat MALAS. help me to prove this, guide me to finished ths experiment!

itu sahaja sebab-sebab aku yang mana jika ada sebab lain maka secara automatik ia terangkum dalam hal-hal di atas...


so now,
tajdid niat. kuatkan hati. cekalkan semangat. 
and i dont know apa lagi yang nak mendatang selepas ini.

bicara soal amanah.
:)
pastinya sesuatu yang bukan mudah.

namun,
satu perkara yang aku yakin dan pegang sampai ke hari ini
jika aku menolong agama allah, maka allah akan membantu aku dan mengukuhkan tapak kaki ku

INSHAALLAH

till then, wish me luck

thank guys :)

Comments

Popular posts from this blog

diploma pengurusan perkhidmatan makanan > a view

#tipsDekan

be wise_