HARAPan?

bismillahirrahmanirrahim..

setakat hari ini aku melihat beberapa situasi.. antara seorang yang kita panggil pemimpin atau ketua.. 
dan juga bagaimana layanan dan penerimaan anak-anak pimpinannya..

aku hairan sebenarnya bila aku dicampakkan ke dalam satu 'family' yang sangat pelik.

pertama sekali, aku tak pernah kot tengok keadaan yang sangat runcing begitu.
yes,
sometimes somehow i was like :  REGRET 
seriusly.
tapi bila aku fikir semula, takde ape yang perlu di ratapi. 
kamon, kita hidup ni ada aturannya.

again and again, trusting and believing that every single thing happens for a good reason/s

keduanya, 
bilamana menjadi seorang ketua, apa yang kita harapkan apa-apa sahaja daripada ahli bawahan kita, seharusnya kita dulu yang memberi. 
terutama sekali dari sudut HORMAT. 

respect is EARNED not given. aku pegang ayat itu.. 

dan ofkos, tangan yang memberi itu lebih baik daripada tangan yang menerima, yadul aula khair minal yadussufla.

jangan kita harapkan intan permata daripada ahli bawahan kita jika sebutir pasir pun kita gagal beri kepada ahli bawahan kita. bagaimana kita expect orang nak dengar cakap kita apabila kita khianati mereka di belakang? 
sedar atau tidak kita tika itu?
aku tak menolak, ada juga jenis manusia yang kadang-kadang dia tidak sedar dia sedang buat salah.
susah juga over konfiden dan terlalu percayakan diri sendiri ni.. haha (sarcastic laugh)

tapi, sampai bila?

masalahnya apabila bila kita terima teguran dan nasihat daripada tidak kira siapa jua individu tersebut, kita sepatutnya benar-benar meletakkan ego dan ego dan ego kita di tingkat groundfloor. kalo underground lagi bgus, eh. ermm. 

tak perlu sekadar melafazkan, saya letakkan ego saya di tahap paling bawah, tapi hakikatnya mulut sahaja yang berbicara tapi tidak hati. cukuplah even kita tidak memberi tahu tapi hati kita benar-benar sedia untuk terima teguran dan yang paling penting, mindset kita, teguran, terima dengan baik dan seterusnya cuba untuk berubah.. as simple as that. 

nothing can change you except yourself

the most dissapointed part is when everybody believe nothing more that we could do.

no. 
sukar bagaimana pun mesti ada penyelesaiannya.
mesti dan pasti
tolak tepi la secara lembut ke secara kasar..

seriuosly i never seen and never experienced keadaan sebegini runcing.

ni la yang kita panggil retak menanti belah. peh hebat juga ilmu peribahasa aku

and sometimes i'm like, whatis actually happening??

kenapa keadaannya jadi seteruk ini?

agak menyedihkan. oh. bukan. SANGAT menyedihkan.

di peringkat aku, aku cuba untuk duduk dan muhasabah. dengarr dari semua pihak. harapnya tindakan ini betul dan tidak disalah ertikan oleh pihak-pihak lain sebagai berlakon dan menjadi talam dua muka ke, batu api ke, gunting dalam selimut ke ape ke.. sebab, 
1. motifnye nak gunting selimut?? 
walaupun sekarang ni musim panas tapi ada masanya jugak hujan turun perlukan selimut. 
2. kuih talam dengan kuih seri muka lagi best daripada jadik talam dua muka. errr?
3. dunia dah maju, pakai je mancis ke lighter ke, stove ke buat kuar api. orang dah tak pakai batu dah sekarang ni kecuali masa-masa terdesak.

pehh kiasan tinggi, harap orang faham. kalo orang tak faham sia-sia aku berkias :3

dalam masalah, ada dua keadaan.. yang mana kita perlu teliti.. siapa yang mahu mencegah masalah daripada menyebabkan masalah itu membawa masalah-masalah lain dan sape yang mahu menyelesaikan masalah.

depends on situation. keutamaan. keputusan perlu bijak. fiqh aulawiyat. tahu mana yang utama dan mana yang tidak. dan perlu faham, keutamaan juga bukan sesuatu yang statik. boleh berubah mengikut masa.
cuba dulu. buat. dan lihat hasil. kalau tak sampai target, semak balik. apa salahnya. take corrective action. aku rasa macam tgh jawab final management pon ade jugak ni sebenarnya. 

boleh. kita boleh.

kita punya banyak masa. tapi kenapa lebih banyak masa yang kita sia-siakan dengan putus harapan daripada masa-masa kita berusaha.. begitulah selalunya.

aku faham, aku masih baru. mungkin sakit hati dan upset yang aku rasa dan lalui tidak sehebat mereka. shame on me. shame?? tapi, aku ni kadang-kadang jenis xtau malu. bukan. malu perlu bertempat. 
how to say ehh?? 
okay kita konklusi. masalahnya takde komunikasi yang telus sebenarnya. tu susah. sebab bila berkait dengan hati manusia ni kita bukan boleh paksa hati orang. 

ohh kalo boleh paksa senang laa.. paksa je hati lecturer bagi markah banyak kat kita. paksa je hati sape2 yang kita berkenan supaya berkenan balik kat kita. hah. (rasanya lagi huru-hara kalo boleh paksa hati orang suka hati)

*deep breath*

nevermind. we'll see how.

satu bnda juga that i keep reminding myself.
banyak kali kita terlupa, kita usaha, usaha juge. tapi at one point, kita perlu dan patut serahkan balik kepada tuan empunya. tawakkal. bilamana usaha kita dah sampai jalan buntu.. :)

tapi di peringkat aku, usaha takde sehebat mana lagi jadi belum sampai tahap tawakkal.. 
sbb tawakkal itu sendiri maknanya berserah selepas berusaha bersungguh-sungguh. :)

cuma berharap, ada yang masih sudi bersama-sama dan percaya everything gonna be okay
dan masih sudi bersama-sama aku fix these things, paling kurang bertahan.

lastly, suka untuk aku ingatkan, aku tak malu pape. i'm not officially with you. kalau korang jatuh aku takde kesan pape pon pada nama baik aku. aku cuma nak tolong sekadar ada kemampuan aku. semuanya terpulang balik kepada kamu. dan kamu juga perlu tahu, aku tak salahkan kamu. aku faham. aku tak minta apa-apa selain bertahan. dan bertahan lagi. sikit lagi. 

satu lagi peringatan, kesalahan bukan untuk di-appoint kepada satu pihak. tapi salahnya pada satu kumpulan (okay mungkin ratio kebesaran kesalahan tu la yang berbeza-beza kan). kita sama-sama salah. masing-masing ada salah masing-masing kan? sbb ape? sbb nobody's perfect, kita pernah ada seorang sahaja yang sempurna, cuma baginda sudah tiada. terima kekurangan masing-masing. dan yang kurang tu mintak sangat la jangan sombong. or more accurate : jangan la bodoh sombong. thats it

cuma persoalannya, kita mahu tinggal nama baik atau nama buruk ? *soalan cliche. 


tata ;)

ouh, no hard feelings guys. ni pandangan aku. i have my right : freedom of speech right ;) ?

lots of luv,
author blog : miss daSh.

Comments

Popular posts from this blog

diploma pengurusan perkhidmatan makanan > a view

#tipsDekan

be wise_