anNeesyA..

gundah.. entah apa lagi cara dia mampu merungkai segala kekusutan dalam hatinya.. bingkas pula dia bangun, mungkin saja hatinya mampu tenang bila sucinya air mutlak menyucikan dirinya dan lantas melayakkannya untuk menyembah Ilahi.. diadukan lagi masalahnya kali.. dan, entah bila pula kekusutannya akan selesai. total. 


tenang menyelimuti hatinya kini.. alhamdulillah...


lantas Anneesya menarik sehelai kertas.. penanya pantas menari-nari, mengikut rentak hatinya, berdansa menenangkan sebuah kekalutan dalam sanubari..




cinta, kasih dan sayang punyanya hati... 
datang dan pergi.. 
niat hati, benci untuk menangisi.. 
tapi apakan daya, kerdilnya insani.. 
kehendak makhluk sekecil hati juga dituruti.. 
mujur saja akal masih mampu membatasi.. 
walaun hanya beberapa kali.. 
sungguh.. 
hati ini kurang mengerti.. apa sebenarnya yang perlu untuk aku jalani.. 
jalan mana lagi yang perlu aku tempuhi? 
onak ranjau mana lagi yang belum aku redahi?
 badai mana lagi yang bakal menghempasi diri? 
kekusutan mana lagi yang perlu aku huraikan dengan sabarr melingkari?? 
dan.. 
bila pula detiknya pengakhiran semua ini.... 
rabbi.. jahil itu fitrahku sejak azali..
 maka tunjukilah aku sabilMu yang hakiki....

aNneEsyA~


senyum lagi dan cuba memujuk diri.. biarlah.. hahaa.. biarlah apa jua pedih yang harus ditanggungnya.. asalkan hanya dia dan tuhannya yang tahu rahsia itu.. ya.... dikhabar juga kepada temantemannya.. tapi, seremuk mana hatinya, separah mana lukanya, tiada siapa mampu mengerti....
BIARLAH.... senyum termanis diukir...





Comments

Popular posts from this blog

diploma pengurusan perkhidmatan makanan > a view

#tipsDekan

be wise_