anNeesyA.7

previous episode


Dia tidak mampu berbuat apaapa.. hanya mampu berteleku di meja tulisnya. Tidak mampu menulis.. tidak mampu berpuisi.. nafas panjang ditarik.. dalam. Tersenyum sendiri bila mengingatkan karyanya yang menjadi isu dgn Puan Ima hari itu tiba-tiba disiarkan, tanpa diberitahu sepatah pun kepadanya, walaupun sekadar satu karya dalam satu ruangan tambahan. Barangkali rezekinya dari langit? Hah ha.. entahla… apa yang penting, bukan wang.. bukan jua nama.. tapi isi artikelnya itu.. apa yang ingin disampaikan. menulis bukanlah kerja utamanya. Sesungguhnya, dia seorang penuntut. Penuntut ilmu tuhan yang tak berkesudahan. Dan juga penuntut di sebuah pusat pengajian tinggi. Kerja yang disandangnya itu pun, sekadar untuk menambah duit poket. Ye lah.. dia bukannya dari keluarga berada. Menyambung pengajian untuk mendapatkan diploma pun payah. Terpaksalah.. terpaksa dia bekerja sambil belajar.. namun  sekarang, bukan lagi di pejabat, tapi di kampus. Belajar sepenuh masa, tapi bekerja tetap kerja, jarak jauh.. bila dia fikirkan balik, tak logik pula masih ada yang bekerja sambil belajar di era serba moden, kaya raya harta dengan harta melimpah ruah ini.

 Biarlah.. itu orang lain, yang pasti bukan dirinya yang kaya raya dan dilimpahi intan berlian itu.. hmm..
Hampir sejam ditenungnya saja nota-nota di hadapannya. Ya allah.. apa yang nak dibuat ni?? Agak kesal, targetnya semester lalu tidak kesampaian.. memang, dia antara  yang berjaya memboloskan diri, berada dalam senarai penerima anugerah kecemerlangan, tapi yang pasti, targetnya tidak sampai. Harus lebih kuat semangatnya kali ini. Yang itu dia pasti.. tapi buat masa ini, walaupun tembus kertas ini ditenungnya, tetap tidak mampu dihadamnya apa yang tertulis.. setiap gabungan huruf2 yang termaktub di notanya itu, sukar sekali dieja rasanya.. haih.. ni bahasa inggeris ke bahasa urdu ni?? Akhirnya, ditutup notanya. Berinjak ke katil.. dicapai novel disebelahnya. Where the rainbows end??

Ditilik lagi tajuk novel itu. Tiba2 pula tidak semena-mena pula hatinya mengaitkan tajuk novel itu, diadaptasi pula dgn kisah hidupnya. Where the rainbows end?? Where ye?? Serasanya, bacaan seringan itu pun tidak mampu untuk dia teruskan.. tak mampu.. diletak kembali novel di sisinya.. angkat tangan diletak ke atas dahi.. merenung perjalanan hari.. such a good day. Awesome. Tapi, di situ masih kosong.. bila akan terisi? Tiba-tiba sahaja ingatannya menerobos memori lalu.. teringatkan sahabatnya. Ouh ya allah.. all of sudden! Tak mampu ditahan, laju saja airmata turun ke pipi.. sendiri, dia tidak faham.. kenapa hatinya mudah sangat terusik kala mengingatkan sahabatnya itu..

Beep.. beep..

_nisya katne?? Nak join kitorang?? Discussion. Projek mega midsem?? _
_hah?? Mega apenya? Nak buat apa??_
_holiday la weih.. nama pun cuti. Seminggu kejap je.. jom la.. café ni bukannya jauh.. join?_
_cafe mmg dekat. Tapi yg korang nak g holidaynya yang jauh. Tak nak aku! _
_selalu je orang ajak taknak.. tolong r wei.. kali ni je.. pliss?_
Tak guna kau nak pujuk rayu aku la.. adoi.. malas2 aku menaip reply
_laa.. ko orang taknak ko jgn paksa.. aku dah ade projek mega aku sendri la midsem ni. Sory ya.. lagipon, no money no talk la weh.. oke ye?? Aku tak join ni ye.. slamat berbincang..=) _
_oke la.. oke lah.. _

Maafla kawan.. dah musim cuti je aku sempat nak menjenguk tempat keje jarak jauh aku ni..  tilik telefon. Diletak kembali ke tepi. Ditarik nafas panjang.. lupa pula pada kesedihan sebentar tadi, Cuma teringat bila dia menyentuh pipinya yang terasa sembab, baru teringat tangki airmatanya tumpah sebentar tadi..

‘look nisya.. move forward. There’s no thing to do with it..’

Ya.  Have to move on.

Bingkas turun dari katilnya, kembali menghadap nota-notanya dengan lafaz bismillah dengan hati yang lebih  tenang..

Comments

Popular posts from this blog

diploma pengurusan perkhidmatan makanan > a view

#tipsDekan

be wise_