::Pulanglah Bangsaku

Manusia lupa Tuhan Maha Kuasa. Berjaya atau tidak, senang atau susah, segala sesuatu yang berlaku semuanya atas keizinanNya. Bencana alam, musibah negara atau apa sahaja. Apa yang berlaku, semua sesuatu yang tidak kena ada sahaja orang yang ingin disalahkan. Dituduh. Dan dipertanggungjawabkan.
Sedangkan hidup ummah itu bersama. Seharusnya bersatu. Bukan menuding jari tapi bangkit bersatu dan bekerjasama. Muhasabah diri. Itu yang seharusnya. Bukannya mencari salah siapa. Bukannya mencipta teori dan menyebar fitnah durjana. Malangnya bagi satu peradaban dunia, apabila terjadi sahaja bencana atau apa sahaja musibah terhadap Negara, bukannya mahu saling menenangkan, tapi suka mereka cerita, menyebar fitnah supaya keadaan kelihatan teruk. Sensitiviti keluarga dan saudara tidak di ambil kira. Atas kepentingan apa satu fitnah dan cerita buruk direka?
Menangguk di air keruh. Bukannya mahu memberi sokongan kepada Negara, namun masa musibah dan bencana, rata-rata mengambil peluang untuk menjatuhkan Negara sendiri, tanpa mengira kesannya perbuatan mereka. Sungguh, pentingkan diri sendiri!
Mereka rasa merekalah yang pakar dalam semua perkara. Bercakap tiada dasar. Tiada bukti. Main ikut-ikut sahaja. Tanpa sedar mereka mempamerkan kebodohan sendiri. Semuanya demi kepentingan sendiri, dan yang lagi menyedihkan mereka pun tidak tahu bahawa mereka berjuang atas dasar apa. Tidak ada pendirian. Mudah terpengaruh. Mudah percaya. Di mana nilai ilmu sehingga manusia sanggup menerima bulat-bulat sesuatu perkara tanpa menyiasatnya terlebih dahulu?
Oh. Zaman fitnah berleluasa. Mungkin ada yang cuba mencari. Tapi dunia bergelumang dengan pembohongan demi pembohongan. Korupsi. Entah mana maklumat yang boleh dipercaya dan mana yang tidak. Dan rata-ratanya tidak. Hanya akal dan budi sahaja yang tinggal untuk membezakan mana fakta dan mana auta. Tapi sayang seribu kali sayang, manusia sudah tidak punya akal yang waras untuk membezakan semua itu. Aduh, generasiku..
Kesatuan dan semangat persaudaraan pudar. Cakna akan saudara sebangsa, seagama semakin sirna. “Di kampung-kampung masih ada semangat persaudaraan dan cakna”. Aku yang menulis orang kampung. Yang ada semangat di kampong sekarang ialah semangat mengumpat, mengata dan menyebar cerita. Hasad dengki. Bertanya khabar konon ambil berat tapi sebaliknya. Kalau ceritanya sebesar lalat, yang sampai di akhirnya sebesar garuda. Tidak. Tidak. Sudah tidak ada semangat kekitaan itu.  Nilai murni itu nyata memang semakin sirna.
Bukanlah aku mahu menjadi terlalu negatif. Melihat segala sesuatu dengan persepsi buruk. Tidak. Tapi terimalah kenyataan bangsaku, bangsaku kamu semakin teruk. Bangsaku semakin rosak. Ya. Masih ada segelintir yang masih berada di jalan yang betul. Ada. Tapi golongan minoriti ini hilang kudratnya diserang amukan membabi-buta golongan yang sudah tertutup mata hatinya. Seolah berputus asa dan menyangka tidak ada lagi gunanya mereka berbuat apa.
Duhai bangsaku, bukalah mata! Kita masih punya peluang. Sebuah peluang yang menanti untuk direbut.
Sayu melihat dunia sekarang. Dunia terlalu kejam atau aku yang terlalu naif menafsir dunia? Kerana menyangka benda yang baik-baik sahaja maka akukah seorang yang terkejut melihat betapa kejam wajah sebenar isinya dunia?
Mencari kekuatan dan kemurnian hidup yang hilang. Kita hilang arah. Kita hilang tujuan. Lupakah kita tujuan utama kita diturunkan ke dunia? Lupakah kita destinasi akhir kita ialah akhirat. Akhirat yang seharusnya kita kejar. Yang kita fokus padanya. Bukan dunia. Bukan. Bukan dunia.
Sampai bila generasiku mahu begini? Ayuh bangsaku, tiada jalan selamat. Tiada jalan benar yang lain melainkan pulang ke pangkuan TuhanMu.


Pulanglah bangsa dan generasiku. Pulanglah pada TuhanMu yang satu. 

Comments

Popular posts from this blog

diploma pengurusan perkhidmatan makanan > a view

#tipsDekan

be wise_