P E M I M P I N

bismillahirrahmanirrahim

salamullah 'alaikum warahmatuhu wabarakatuh,

"leader is not born, they are made"

jangan pernah kata, saya tak layak. atau, ada orang lain yang lebih layak kerana takdir Allah tak pernah salah. if its were meant for you then go for it. 

semua orang dilahirkan sama. menangis, tak boleh berjalan, tak boleh bercakap. yang berbeza cuma keadaan kehidupannya. apa yang dia lalui, bagaimana kehidupan dia dicorakkan, itulah yang membentuk dirinya.

jadi, atas dasar itulah setiap manusia saling melengkapi. tidak ada walau seorang manusia yang dilahirkan sempurna. ada cacat celanya. dan kerana itulah kita perlukan satu sama lain, untuk saling menyempurnakan. Michelle Obama menyebut 

"I wake up every morning in the house built by a slave

Well, yes and sekaya mana pun kita, nasi yang kita makan, masih ditanam oleh petani. dan kerana itu, walau di mana juga duduk kita, jangan bermegah, kerana satu hari, kita memerlukan orang lain juga. 

samalah halnya dalam konsep sebuah kepimpinan. dalam hal ini saya berpegang kepada beberapa konsep : 

Pertama, Allah menyebut dalam alQuran, mafhumnya, kita umpama bangunan, saling menguatkan antara satu sama lain. Dalam surah lain, Allah menyebut mafhumnya, dia menyukai hamba yang berjuang di jalannya secara berkumpulan (saffan), seperti bangunan yang tersusun. 

Kedua, Allah menyuruh kita menyerahkan amanah kepada ahlinya. 

Ketiga, dalam sebuah hadis diriwayatkan bahawa amanah itu merupakan sesuatu yang berat. dan hadis lain menyebut, ciri-ciri orang munafik ialah apabila dia diberi amanah namun dia khianati. 

Keempat, disebut bahawa jika datang seorang fasik yang membawa berita kepada kamu, maka selidikilah. 

Kelima, dalam alQuran juga menyebut bahawa murka Allah bagi mereka yang berkata tapi tidak dilakukannya. 

Keenam, satu hadis yang menyebut : Semua antara kamu adalah pemimpin dan akan dipersoalkan tentang kepimpinannya. 


Jadi, dengan itu saya rangkumkan bagi tujuan menjawab persoalan seseorang kepada saya, soalan berbunyi "apa yang diperlukan untuk menjadi pemimpin?" 

Pertama sekali, jawapan ini saya simpan berminggu-minggu kerana ia terlalu subjektif. And today I present u the answer, dalam perspektif saya :

1. Sedar diri. Seorang pemimpin dia kena ingat, sekarang dia memegang amanah. Walau tanpa arahan sesiapa dia harus melaksanakan tanggungjawabnya. Kerana apa? Kerana nanti dia akan dipersoalkan oleh Allah, adakah amanah yang digalas ditunaikan atau dikhianati. Jadi, tidak perlu arahan dikeluarkan individu itu sendiri yang perlu duduk dan berfikir apa sepatutnya dia lakukan untuk menyempurnakan amanah tersebut.

2. Yakin. Dia kena yakin bahawa dia adalah insan yang terpilih untuk menggalas amanah tersebut. Ya amanah mmg berat, tapi Tuhan kata, setiap orang diuji berdasarkan kemampuan sendiri.

3. Kenal diri. Sebelum kita memimpin kita kena tahu bagaimana diri kita dipimpin. Bagaimana cara kita menguruskan diri sendiri. bila kita tahu bagaimana menguruskan diri sendiri secara tidak langsung kita akan tahu bagaimana nak menguruskan orang lain. treat others the way u wanted to be treated. kalau kita tak suka, jangan lakukan yang sebegitu pada orang lain and vice versa. Kenal pasti bagaimana cara kita untuk mengawal stress. Satu madah pujangga : Its better to conquer urself than win a thousand battles. 

4. Tenang. Jangan mudah melatah. Apabila dengar perkhabaran yang kurang enak jangan membuat spekulasi melulu. Selidik. Selesaikan dengan ilmu dan hikmah, bukan emosi. Kawal amarah. Tidak ada untung pun membenarkan diri kita mengeluarkan kata-kata kesat. Bercakap dengan hati, sampai kepada hati. Tidak perlu meninggi suara. Tidak perlu bermasam muka. Orang yang paling kuat ialah orang yang boleh mengawal amarahnya. Dan marah itu datang dari ego. Tundukkan ego. Tidak ada manfaatnya kita agungkan ego tersebut. 

5. Terima seadanya. Dalam kumpulan kita, terimalah ahlinya dengan lapang dada. Akui kelemahan. Bila kita menerima kelebihannya, kita juga harus terima kelemahannya. Dan dari kelemahan itulah kita sebenarnya memahami konsep "melengkapkan antara satu sama lain" . Dari itu seharusnya yang lemah itu belajar bagaimana utk memperbaiki kelemahan, belaajar dari orang lain. 

6. Muhasabah. Ini yang selalu perlu dilakukan. Kita perlukan masa-masa tenang untuk kita duduk dan muhasabah diri sendiri. Bertaubat atas kesalahan dan cuba sedaya upaya untuk membetulkan kesalahan kita. Mukmin yang baik ialah orang yang mampu menjadikan hari esok lebih baik daripada hari ini.

7. Bersedia untuk belajar. Pemimpin itu memimpin dan dipimpin. Tidak kiralah siapa pun yang menyampaikan teguran atau menyampaikan ilmu, terimalah untuk kita perbaiki diri. Kalau kita boleh belajar daripada kegagalan dan kesalahan orang lain, mengapa kita pilih untuk belajar dari kesalahan sendiri? 

8. Saling percaya. Dalam satu kumpulan kepimpinan harus ada kepercayaan antara satu sama lain. Jangan khianati, kerana orang lain tidak pernah sekali-kali faham tentang keadaan kita, yang terdekat cumalah ahli kita sendiri. Berdiri bersama-sama. 

9. Bandingkan kita dengan diri sendiri. Jangan sekali-kali menyamakan kita dengan orang lain kerana setiap orang kapasitinya berbeza, sifatnya berbeza. Cukuplah kita tahu kita menjadi yang lebih baik dari semalam dan tidak perlu utk kita menandingi pencapaian orang lain. 

10. Sedia berkorban. Kehidupan seorang pemimpin tidak sama. Kamu akan tuai apa yang kamu tanam. Kenapa kehidupan kita susah? Kerana bila kita menjadi pemimpin, satu darjat telah diangkat. Dapat darjat lebih, haruslah dugaan pun lebih. Ikhlaskan hati. 

11. Bersedia pada perbezaan pendapat. Kita tidak selalunya benar, mungkin ada masanya kita salah, dan orang lain yang benar. Jadi, tidak salah, malah lagi baik untuk kita meminta pendapat dan berbincang. Two heads are better than one!

Percayalah,

1. Jika kita ikhlas buat perkara kerana Allah, dia akan bantu permudahkan dan memberi pertolongan dalam pelbagai bentuk.

2. Setiap yang berlaku ada hikmah. Kita mungkin berharap itu dan ini, tapi kita sering kecewa kerana tidak dapat apa yang kita mahu. Tapi kita lupa, perancangan Allah itu lebih baik. 

3. Boleh jadi kamu menyukai sesuatu perkara itu sedangkan dia buruk bagi kamu, dan boleh jadi kamu membenci satu perkara itu sedangkang dia baik bagi kamu. 



Tidak ada orang lain yang mampu membantu memajukan diri kita melainkan kita sendiri. Tuhan tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum itu melainkan dia sendiri yang mengubahnya. 


Jadi saya kira, cukuplah sampai disini utk saya ulas pandangan saya berkenaan ciri-ciri seorang pemimpin. Semoga penantian saudara untuk mendapat penjelasan dan pandangan berbaloi 


:: Strong people dont put others down, they lift them up - Michael P. Watson ::

:: A leader is one whose knows the way, goes the way and shows the way - John C Maxwell ::

Comments

Popular posts from this blog

diploma pengurusan perkhidmatan makanan > a view

#tipsDekan

be wise_