anNeesyA.5

previous  episode


alahai.. demam pula dia hari ini.. pening kepala hanya tuhan sahaja yang tahu..

neesya, alah.. takpayah la nak tido balik.. bangun2.. jap lagi pergi hantar adik renew lesen kete..

alah, taksempatla ma,, neesya dah janji dengan maya, nak teman dia pergi buat preparation wedding dia

ye ke. la.. kalo gitu, bangun la.. buat ape nak tido lagi, ujar ibunya lantas berlalu ke dalam perut kereta.

malas juga dia nak mengada-ngada nak melayan pening kepalanya ni.. biarlah.. semakin dilayan semakin teruk pula.. semalam, sehari suntuk dia bertungkus lumus di dapur.. ni la masalahnya bila semua ahli keluarga berkumpul musim2 cuti.. tapi takpe lah.. jarang2.. 

: : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : 

mm! akhirnya sampai juga dia ke rumah, sehari suntuk ke sana ke mari dengan si maya tu. tapi, oke la jugak.. tapi rasa segar lepas mandi membuatkannya mampu bertahan! ya! nekadnya nak online malam ni.. hehe.. dan beberapa hari taksempat langsung dia nak check akaun emel, dan juga facebooknya. tibatiba,

teeet teet.. teet teeet..

_weyh, ape citer ko punye karya? boleh publish tak?_
_aku taktahu la... bdk senior tu senyap je_
_ea? senyap lagi? bos ko tak kate ape ke? _
_tak la.. dia pun, bz la kot nak pk benda2 ni.. ye la.. tu minor je dari keje dia. dia kan ade company lagi besar nak handle.. biarlah.... _
_eish ko ni.. _
_dah, aku nak kate macmmana? _
_ hmm. pape hal bagitau aku tau! chow! _

dibiarkan mesej berakhir di situ sahaja. 
haih. 
ni lagi satu masalah! lantak ah.. malas dah nak difikirkan pasal ni lagi.. 
penat!
 biarlah kali ini, cukup dia senyap, tunggu dan lihat!
Ah. 
lupakan! 
tersengihsengih, tersenyumsenyum cuba melupakan masalah, di onn kan laptopnya, terus di klik google chrome. 

namun, senyum di bibirnya mati di situ. yang tadinya agak lebar, bertukar tawar.. hambar.. tetibe je rasa penat balik.. huhu... 
emel dari sahabatnya.. 
ya.. bukan satu penolakan.. bukan satu penafian.. tapi satu penangguhan.. penangguhan yang sekali lagi membuat jiwanya resah. tapi mujur seketika sahaja.. hatinya sudah tawar.. 
ya.. terlalu kalis rasanya untuk rasa disakiti.. terlalu kebal untuk menanggung rindu.. dan lagaknya, ruang di hatinya sudah penuh dgn calar balar.. tak ada lagi tempat kosong untuk hatinya di calar lagi. semuanya sudah tercalar dan masih berparut.. HAH HAA.. 
dia senyum lagi.. cuba untuk menjadikan senyuman itu manis, walau hakikatnya tetap hambar.. 
matanya dipejam. kejap. dikerah segala kekuatan di hatinya, untuk melontarkan sebuah bicara tanpa suara.... 

allah... 
aku redha atas semua ini.. apa jua dugaan darimu.. aku bersyukur kerana kau memilih aku untuk diuji.. aku bersyukur kerana kau sudi membawa aku mengingatimu.. cuma ya allah, aku mahu memohon lagi denganmu.. apa jua dugaan itu, kau hadirkanlah ia bersama satu ketabahan.. ketabahan yang sebelum ni dah bergoyah ya allah.. 
tak mampu menanggung hebat badai dugaanmu.. 
ya allah. 
benar, aku redha..
 aku sepenuhnya berserah kepadamu.. ya allah.. kali ini aku memohon untuk tidak bersuara lagi.. aku memilih untuk diam,, dan serahkan segalanya kepadamu.. 
bukan aku berputus asa,, tapi kali ini aku tawakkal.. urusan ini, sudah tidak mampu untuk aku selesaikan.. segalanya darimu, jadi ya allah, aku serahkan kembali segala urusanku padamu semula ya allah.. jika ada salah silapku membuat keputusan selama ini, ampunkan aku ya allah.. kali ini, aku serahlan padamu, agar kau memberi aku petunjuk, di mana salhnya aku.. supaya kau menolong aku membetulkan mana yang telah aku salahkan..

tolong aku ya allah.. aku jahil.. aku taktahu apa sedangkan engkau maha mengetahui.. aku gelojoh.. tapi engkau maha penyabar.. aku lemah.. sedangkan engkau maha kuat..
 engkau maha mendengar ya allah.. engaku maha berkuasa. aku tahu dan yakin, engkau maha pengasih.. kasihanilah diriku ya allah.. aku tahu engkau sentiasa mendengar doaku.. dengan kekuasaan mu, bantulah aku menyelesaikan semua ini.. salurkanlah sedikit dari sifat sabarmu supaya menyelubungi seluruh jasad kerdilku ini... berikan kesabaran juga kekuatan itu kepadaku.. engkau maha pemurah ya allah... kabulkan doaku ini..


tanpa log out, diipat laptopnya kembali.. masa untuk tidur. dia PENAT.
dan malam ini tiada lagi airmata.. hanya sebuah senyuman terukir lesu di bibirnya..

bismikallahumma ahya wa amuut.. dengan namamu ya allah, aku hidup dan aku mati.. bismillah..

matanya dipejam.. cuba lari dari keserabutan dunia...

Comments

Popular posts from this blog

diploma pengurusan perkhidmatan makanan > a view

#tipsDekan

be wise_