aku di situ

kalau saja kamu bisa,
mendengar...
luah dan isi hati aku..
selemut angin berdesir,
menyapa,
sekuat ombak membadai,
tanpa jemu walau sedikit..

sedikit demi sedikit, menghakis pantai
dan di tengah badai itu,
teroleng-olengnya sebuah sampan
hah..
kiranya begitulah kisahnya

entah mengapa fikirku,
angin itu bagai cintamu
lembut menyapa aku
namun cukup, 
cukup untuk membadai hatiku..
walau mungkin tanpa sedarmu

hingga sedikit demi sedikit terhakis keraguan
sehingga lemas aku dalam rasa yang selama ini tidak jelas
keraguan itu terkadang hilang terkadang muncul,
bak sampan yang teroleng itu
terkadang tenggelam terkadang jelas
di penglihatan

namun aku masih umpama nelayan itu
yang masih gigih menempuh ombak badai
aku umpama benteng pantai ini
walau cintamu mengakis tenangku
namun sedaya upaya aku pertahankan lagi

kerana apa?
kerana aku masih belum pasti
belum pasti adakah benar apa yang di rasa
adakah benar ini cinta
adakah benar engkau untukku
adakah benar itu cerita kita
atau itu hanya aku
hanya cerita aku

adakah hanya aku yang merasa
getar ini
dan adakah hanya aku yang menaruh harapan
yang masih belum pasti

allah,
sesungguhnya aku hanya hamba
lemah tidak berdaya
untuk mengusir rasa cinta
yang kian membunga

munajat di malam hari
semoga kau pandu langkah ini
jangan sehingga memakan diri
janagn sehingga menzalimi

allah,
pandu langkahku
jika benar maka dekatkanlah
namun
jika tidak usirlah
redhakanlah..

angin,
nyanyikanlah lagu
kamu,
dengarlah..
lagu cintaku untukmu

bayu,
sampaikan berita
bahawa aku masih setia
setia menanti sebuah kepastian jitu
supaya tidak tersasar langkahku

Comments

Popular posts from this blog

diploma pengurusan perkhidmatan makanan > a view

#tipsDekan

be wise_